Covid-19 Hantam Ekonomi China Lebih Keras dari Prediksi

China melaporkan data ekonomi yang mengecewakan pada April, imbas penguncian Covid-19 di negara itu.

Ekonomi terbesar kedua di dunia itu melaporkan penjualan ritel dan produksi pabrik China anjlok, jauh dari ekspektasi pasar.

Melansir laman, Selasa (17/5/2022), penjualan ritel anjlok 11,1 persen pada April 2022 dibandingkan tahun lalu, menurut Biro Statistik Nasional China.

Raihan itu jauh di bawah perkiraan penurunan sebesar 6,1 persen dalam survei ekonom Reuters. Serta  jauh lebih rendah dari penurunan 3,5 persen pada bulan Maret 2022.

Produksi industri China turun 2,9 persen di bulan lalu dari tahun sebelumnya, membalikkan kenaikan 5 persen di Maret.

Ini menandai kontraksi terburuk dalam produksi industri sejak Februari 2020, ketika ekonomi China hampir terhenti selama wabah virus corona awal.

Pengangguran juga melonjak ke level tertinggi kedua dalam catatan. Tingkat pengangguran perkotaan mencapai 6,1 persen pada bulan April, naik dari 5,8 persen pada Maret — yang sudah mencapai level tertinggi dalam 21 bulan.

Satu-satunya saat tingkat pengangguran China lebih tinggi adalah pada Februari 2020. Kaum muda sangat sulit mencari pekerjaan, data menunjukkan, dengan tingkat pengangguran bagi mereka yang berusia antara 16 hingga 24 tahun naik menjadi 18,2 persen, angka tertinggi yang pernah ada.

Meningkatnya pengangguran adalah tanda peringatan bagi Partai Komunis yang berkuasa mengingat risiko ketidakstabilan sosial dan politik.

“Bagaimanapun, nol-Covid dengan biaya melonjaknya pengangguran adalah penjualan yang sulit secara politis,” kata Larry Hu, Kepala Ekonom China untuk Macquarie Capital.

Segera Pulih

Pemerintah memperkirakan ekonomi akan pulih bulan ini.”Kinerja ekonomi” pada bulan Mei akan meningkat,”kata juru bicara NBS Fu Linghui.

“Dengan wabah terkendali dan kehidupan masyarakat kembali normal, konsumsi yang terpendam akan dilepaskan secara bertahap,” katanya.

Peningkatan investasi pada proyek infrastruktur juga akan mendukung pemulihan, tambahnya.

Pukulan yang kuat

Ekonomi China memulai awal yang solid pada 2022, mencatat pertumbuhan 4,8 persen untuk kuartal pertama.

Tetapi upaya Beijing untuk mengekang wabah Covid terburuk dalam dua tahun telah memberikan pukulan telak terhadap aktivitas sejak Maret, dan para ekonom sekarang memperkirakan PDB menyusut pada kuartal ini.

Sejauh ini, setidaknya 31 kota di negara itu tetap berada di bawah penguncian penuh atau sebagian, menurut perhitungan terbaru.

Shanghai, pusat keuangan negara dan pusat manufaktur, telah dikunci selama lebih dari enam minggu.

Selama periode ini, banyak perusahaan terpaksa menangguhkan operasi, termasuk pembuat mobil Tesla (TSLA) dan Volkswagen (VLKAF) dan perakit iPhone Pegatron.

“Kami pikir pertumbuhan PDB Q2 kemungkinan akan berubah negatif,” kata Presiden dan Kepala ekonom Pinpoint Asset Management, Zhiwei Zhang.

“Pemerintah menghadapi tekanan yang meningkat untuk meluncurkan stimulus baru untuk menstabilkan ekonomi,” kata Zhang.

Berminggu-minggu Lockdown Covid-19, Shanghai Kembali Buka Aktivitas Bisnis

Pusat ekonomi terbesar kedua di dunia, Shanghai mulai membuka kembali bisnis secara bertahap, termasuk pusat perbelanjaan dan salon, setelah berminggu-minggu dalam lockdown Covid-19 yang ketat. Pembukaan bisnis ini dimulai pada Senin (16/5).

Dilansir https://www.rs-import.com/ dari Channel News Asia, Senin (16/5/2022) Wakil Walikota Shanghai, Chen Tong mengatakan dalam sebuah konferensi pers bahwa pusat perbelanjaan, department store, dan supermarket akan mulai melanjutkan operasi di dalam toko dan memungkinkan pelanggan untuk berbelanja dengan “cara yang tertib”.

Sementara salon dan pasar sayur akan dibuka kembali dengan kapasitas terbatas.

Namun, Chen Tong tidak merinci secara spesifik tentang kecepatan atau tingkat pembukaan kembali tersebut, dan banyak masyarakat Shanghai yang merespon dengan skeptis terhadap pembukaan tersebut.

Selama lockdown Covid-19 di Shanghai, masyarakat melihat keterbatasan untuk membeli kebutuhan sehari-hari mereka, kegiatan belanja di platform online saat itu sebagian besar ditangguhkan.

Dalam satu tanda harapan, operator kereta bawah tanah Shanghai mulai melakukan pengujian sebagai persiapan untuk pembukaan kembali, menurut laporan media pemerintah, tetapi tidak memberikan informasi tentang kapan kereta itu akan beroperasi.

Diketahui bahwa pendekatan ketat nol Covid-19 di China, telah menempatkan ratusan juta orang di kota tersebut di bawah pembatasan dengan berbagai tingkat dalam upaya untuk menghilangkan penularan virus corona.

Pembatasan itu mendatangkan dampak besar pada ekonomi Shanghai.

Data bank sentral di China menunjukkan pinjaman di bank baru mencapai level terendah dalam hampir empat setengah tahun pada bulan April karena pandemi mengguncang ekonomi dan melemahkan permintaan kredit.