5 Gejala Omicron yang Sering Dikeluhkan, Ternyata Bukan Demam

Omicron masih mendominasi kasus Covid-19 yang terjadi di Indonesia. Tak seperti varian terdahulu, yakni Delta, di mana pasien banyak mengalami gejala demam dan kehilangan penciuman, pasien Omicron justru sangat sedikit yang mengeluhkan demam dan penciuman tetap normal.

Penderita Covid-19 varian Omicron umumnya memiliki gejala seperti terkena penyakit pilek atau flu. Indikasi seperti sakit kepala atau hidung yang mengeluarkan lendir menjadi dua ciri utama.

“Hidung meler dan sakit kepala adalah gejala dari banyak infeksi, tetapi mungkin juga merupakan gejala pertama – dan satu-satunya gejala – dari Covid. Oleh karena itu, jika Anda memiliki gejala-gejala ini, saya menganjurkan untuk melakukan tes,” kata ilmuwan dalam studi ZOE Covid, Prof Tim Spector.

Untuk lebih waspada lagi, berikut 5 gejala varian Omicron yang paling banyak dikeluhkan pasien:

1. Sakit Kepala

Menurut penelitian ZOE, sakit kepala menjadi gejala Omicron yang lebih umum dibandingkan gejala klasik dari COVID-19 yaitu demam dan kehilangan kemampuan indra penciuman.

Studi tersebut menunjukkan bahwa sakit kepala akibat Covid-19, termasuk varian Omicron, cenderung terasa nyeri sedang hingga berat.

Rasanya seperti ditekan, berdenyut, atau menusuk yang terjadi di kedua sisi kepala. Kondisi ini bisa terjadi selama lebih dari tiga hari dan cenderung menjadi resisten terhadap obat penghilang rasa sakit biasa.

2. Pilek

Pilek juga menjadi salah satu gejala yang paling sering dikeluhkan pasien Omicron. Namun, pilek juga mungkin disebabkan oleh virus lain atau karena alergi.

Hal inilah yang membuat banyak pasien COVID-19 sulit membedakan apakah itu pilek karena gejala Corona atau bukan. Karena itu, dibutuhkan tes lab untuk memastikannya.

3. Bersin

Sebelumnya, bersin kurang umum dikeluhkan orang sebagai gejala dari virus Corona varian Delta. Namun, berdasarkan penelitian ZOE bersin ternyata menjadi salah satu gejala COVID-19 pada orang yang sudah divaksinasi.

4. Sakit Tenggorokan

Banyak pasien COVID-19 Omicron juga mengeluhkan gejala sakit tenggorokan. Gejalanya mirip seperti saat seseorang mengalami pilek atau radang tenggorokan.

Sakit tenggorokan akibat COVID-19 cenderung ringan dan berlangsung tidak lebih dari lima hari. Menurut data ZOE, hampir setengah dari pasien COVID-19 mengalami sakit tenggorokan. Gejala ini lebih sering terjadi pada orang dewasa berusia antara 18-65 tahun.

5. Batuk terus-menerus

Gejala lainnya adalah batuk yang terus-menerus. Dalam konteks ini, ‘terus-menerus’ berarti batuk yang terjadi berkali-kali sehari, selama setengah hari atau lebih.

Batuk akibat COVID-19 biasanya tergolong batuk kering, tidak mengeluarkan dahak atau lendir. Batuk terus-menerus ini cenderung muncul sekitar beberapa hari setelah sakit dan biasanya berlangsung selama sekitar empat atau lima hari.

Bukan Demam, 5 Gejala Covid-19 Omicron yang Sering Dikeluhkan

Pandemi belum berakhir. Anda masih wajib menjalankan protokol kesehatan karena Omicron masih menjadi ancaman sekaligus varian yang mendominasi kasus Covid-19 di Indonesia.

Tak seperti varian terdahulu, yakni Delta, di mana pasien banyak mengalami gejala demam dan kehilangan penciuman, pasien Omicron justru sangat sedikit yang mengeluhkan demam dan penciuman tetap normal. Penderita Covid-19 varian Omicron umumnya memiliki gejala seperti terkena penyakit pilek atau flu. Indikasi seperti sakit kepala atau hidung yang mengeluarkan lendir menjadi dua ciri utama.

“Hidung meler dan sakit kepala adalah gejala dari banyak infeksi, tetapi mungkin juga merupakan gejala pertama – dan satu-satunya gejala – dari Covid. Oleh karena itu, jika Anda memiliki gejala-gejala ini, saya menganjurkan untuk melakukan tes,” kata ilmuwan dalam studi ZOE Covid, Prof Tim Spector.

Untuk lebih waspada lagi, berikut 5 gejala varian Omicron yang paling banyak dikeluhkan pasien:

1. Sakit Kepala

Menurut penelitian ZOE, sakit kepala menjadi gejala Omicron yang lebih umum dibandingkan gejala klasik dari COVID-19 yaitu demam dan kehilangan kemampuan indra penciuman. Studi tersebut menunjukkan bahwa sakit kepala akibat Covid-19, termasuk varian Omicron, cenderung terasa nyeri sedang hingga berat.

Rasanya seperti ditekan, berdenyut, atau menusuk yang terjadi di kedua sisi kepala. Kondisi ini bisa terjadi selama lebih dari tiga hari dan cenderung menjadi resisten terhadap obat penghilang rasa sakit biasa.

2. Pilek

Pilek juga menjadi salah satu gejala yang paling sering dikeluhkan pasien Omicron. Namun, pilek juga mungkin disebabkan oleh virus lain atau karena alergi. Hal inilah yang membuat banyak pasien COVID-19 sulit membedakan apakah itu pilek karena gejala Corona atau bukan. Karena itu, dibutuhkan tes lab untuk memastikannya.

3. Bersin

Sebelumnya, bersin kurang umum dikeluhkan orang sebagai gejala dari virus Corona varian Delta. Namun, berdasarkan penelitian ZOE bersin ternyata menjadi salah satu gejala COVID-19 pada orang yang sudah vaksin pfizer.

4. Sakit Tenggorokan

Banyak pasien COVID-19 Omicron juga mengeluhkan gejala sakit tenggorokan. Gejalanya mirip seperti saat seseorang mengalami pilek atau radang tenggorokan.

Sakit tenggorokan akibat COVID-19 cenderung ringan dan berlangsung tidak lebih dari lima hari. Menurut data ZOE, hampir setengah dari pasien COVID-19 mengalami sakit tenggorokan. Gejala ini lebih sering terjadi pada orang dewasa berusia antara 18-65 tahun.

5. Batuk terus-menerus

Gejala lainnya adalah batuk yang terus-menerus. Dalam konteks ini, ‘terus-menerus’ berarti batuk yang terjadi berkali-kali sehari, selama setengah hari atau lebih.

Batuk akibat COVID-19 biasanya tergolong batuk kering, tidak mengeluarkan dahak atau lendir. Batuk terus-menerus ini cenderung muncul sekitar beberapa hari setelah sakit dan biasanya berlangsung selama sekitar empat atau lima hari.

9 Gejala Omicron pada Orang yang Sudah Divaksin 2 Kali

Gejala varian virus corona Omicron pada orang yang sudah divaksin dua kali bisa berbeda dengan yang belum mendapatkan vaksin.

Seseorang yang sudah divaksin biasanya hanya merasakan gejala ringan atau tidak bergejala apabila sudah mendapatkan vaksin.
Selain itu, sebagian pasien Omicron ada yang mengalami gejala ringan dibandingkan dengan mereka yang terinfeksi varian Delta yang sempat dominan di dunia.

Vaksinasi mencegah gejala parah

Mengutip berita Covid-19, Kamis lalu, para peneliti dan epidemiolog Inggris telah meneliti apa saja gejala infeksi yang sering dilaporkan atau gejala umum pada pasien Covid-19 yang telah divaksinasi pada aplikasi studi ZOE Covid.

Aplikasi studi ZOE Covid telah mengidentifikasi sembilan gejala yang paling umum di antara pasien Covid-19 dan telah divaksinasi dua kali.

Berikut 9 gejala umum Omicron yang dipaparkan pada orang yang sudah divaksinasi.

1. Hidung meler

Pilek biasa terjadi di musim dingin, namun kondisi ini juga merupakan salah satu gejala varian Omicron yang paling banyak dilaporkan pada aplikasi gejala studi ZOE Covid.

Jadi, jika Anda merasa terisak atau hidung meler, sebaiknya segera lakukan tes Covid-19. Dan cari tau cara mengatasi hidung tersumbat agar nafas Anda tetap plong.

2. Sakit tenggorokan

Tenggorokan yang sakit atau ‘gatal’ adalah salah satu tanda peringatan utama Omicron, dan akan sering terjadi pada tahap awal infeksi.

Jika Anda mengalaminya, minumlah banyak cairan dan konsumsi parasetamol. Kedua hal ini dapat membantu meredakan rasa sakit pada tenggorokan Anda.

3. Bersin-bersin

Gejala lain yang mudah disalahartikan sebagai gejala pilek yakni bersin.

Namun, jika Anda bersin berulang kali, perlu diwaspadai mungkin saja itu gejala infeksi Omicron.

Studi ZOE Covid menemukan bahwa orang yang telah divaksinasi dan kemudian dites positif virus corona lebih mungkin melaporkan gejala ini daripada mereka yang tidak divaksin.

4. Sakit kepala

Salah satu tanda awal infeksi Omicron adalah muncul sakit kepala.

Para peneliti telah menemukan bahwa orang dengan virus corona cenderung mengalami sakit kepala sedang hingga parah, atau merasa nyeri berdenyut atau menusuk.

5. Batuk kering

Batuk secara umum diakui sebagai gejala seseorang terinfeksi Covid-19.

Menurut penelitian ahli Covid, gejala ini menyerang 4 dari 10 orang yang dites positif virus corona.

Jenis batuk yang biasanya dikarenakan Covid-19 yakni batuk secara terus-menerus (persisten) dan tenggorokan terasa gatal hingga batuk kering.

6. Mual

Gejala mual saat ini semakin sering dilaporkan pada pasien Omicron. Biasanya gejala mual muncul disertai dengan kehilangan nafsu makan.

Seseorang yang terpapar virus corona mungkin merasakan gejala ini pada tahap awal infeksi.

Diperkirakan, gejala ini lebih umum terjadi pada orang yang sudah divaksin dua kali atau booster.

7. Nyeri otot

Sakit dan nyeri tubuh dapat disebabkan oleh semua jenis Covid-19, tetapi beberapa pasien yang terinfeksi Omicron baru-baru ini mengeluhkan nyeri punggung bawah.

Kondisi ini seharusnya berlangsung selama beberapa hari dan biasanya akan terjadi pada tahap awal infeksi. Baca juga: Gejala Omicron bagi Pasien Covid-19 yang Sudah Divaksin

8. Diare

Infeksi dari Omicon juga dapat memengaruhi sistem pencernaan dan menyebabkan beberapa orang menderita diare parah.

Mereka yang memiliki sistem kekebalan yang lemah kemungkinan besar akan mengalami ini dan gejala gastrointestinal lainnya, dan kemungkinan besar akan terjadi pada tahap awal infeksi.

9. Ruam kulit

Beberapa orang yang telah dites positif Omicron telah melaporkan adanya gejala ruam kulit.

Dari penelitian dijelaskan bahwa ada tiga jenis ruam kulit berbeda yang dialami pasien Omicron yakni gatal, biang keringat, dan chilblains.

Ketiga jenis ruam ini menyebabkan kulit menjadi merah dan gatal.
Cara meredakannya, Anda bisa mengoleskan salep kalamin ke area yang dirasa gatal, atau mengonsumsi antihistamin.

Itulah sembilan gejala pasien Omicron meski sudah divaksinasi dua kali.

Setidaknya vaksin membuat tubuh kita memiliki bekal perlindungan agar gejala yang dirasakan tidak berat hingga menjalani rawat inap di rumah sakit.

Nah itulah gejala varian Omicron bagi seseorang yang sudah mendapatkan vaksin Covid-19 sebanyak dua kali.