5 Gejala Omicron yang Sering Dikeluhkan, Ternyata Bukan Demam

Omicron masih mendominasi kasus Covid-19 yang terjadi di Indonesia. Tak seperti varian terdahulu, yakni Delta, di mana pasien banyak mengalami gejala demam dan kehilangan penciuman, pasien Omicron justru sangat sedikit yang mengeluhkan demam dan penciuman tetap normal.

Penderita Covid-19 varian Omicron umumnya memiliki gejala seperti terkena penyakit pilek atau flu. Indikasi seperti sakit kepala atau hidung yang mengeluarkan lendir menjadi dua ciri utama.

“Hidung meler dan sakit kepala adalah gejala dari banyak infeksi, tetapi mungkin juga merupakan gejala pertama – dan satu-satunya gejala – dari Covid. Oleh karena itu, jika Anda memiliki gejala-gejala ini, saya menganjurkan untuk melakukan tes,” kata ilmuwan dalam studi ZOE Covid, Prof Tim Spector.

Untuk lebih waspada lagi, berikut 5 gejala varian Omicron yang paling banyak dikeluhkan pasien:

1. Sakit Kepala

Menurut penelitian ZOE, sakit kepala menjadi gejala Omicron yang lebih umum dibandingkan gejala klasik dari COVID-19 yaitu demam dan kehilangan kemampuan indra penciuman.

Studi tersebut menunjukkan bahwa sakit kepala akibat Covid-19, termasuk varian Omicron, cenderung terasa nyeri sedang hingga berat.

Rasanya seperti ditekan, berdenyut, atau menusuk yang terjadi di kedua sisi kepala. Kondisi ini bisa terjadi selama lebih dari tiga hari dan cenderung menjadi resisten terhadap obat penghilang rasa sakit biasa.

2. Pilek

Pilek juga menjadi salah satu gejala yang paling sering dikeluhkan pasien Omicron. Namun, pilek juga mungkin disebabkan oleh virus lain atau karena alergi.

Hal inilah yang membuat banyak pasien COVID-19 sulit membedakan apakah itu pilek karena gejala Corona atau bukan. Karena itu, dibutuhkan tes lab untuk memastikannya.

3. Bersin

Sebelumnya, bersin kurang umum dikeluhkan orang sebagai gejala dari virus Corona varian Delta. Namun, berdasarkan penelitian ZOE bersin ternyata menjadi salah satu gejala COVID-19 pada orang yang sudah divaksinasi.

4. Sakit Tenggorokan

Banyak pasien COVID-19 Omicron juga mengeluhkan gejala sakit tenggorokan. Gejalanya mirip seperti saat seseorang mengalami pilek atau radang tenggorokan.

Sakit tenggorokan akibat COVID-19 cenderung ringan dan berlangsung tidak lebih dari lima hari. Menurut data ZOE, hampir setengah dari pasien COVID-19 mengalami sakit tenggorokan. Gejala ini lebih sering terjadi pada orang dewasa berusia antara 18-65 tahun.

5. Batuk terus-menerus

Gejala lainnya adalah batuk yang terus-menerus. Dalam konteks ini, ‘terus-menerus’ berarti batuk yang terjadi berkali-kali sehari, selama setengah hari atau lebih.

Batuk akibat COVID-19 biasanya tergolong batuk kering, tidak mengeluarkan dahak atau lendir. Batuk terus-menerus ini cenderung muncul sekitar beberapa hari setelah sakit dan biasanya berlangsung selama sekitar empat atau lima hari.

Ahli Peringatkan Jangan Anggap Enteng Gejala Subvarian Omicron Baru

Subvarian Omicron BA.2 hingga kini masih dominan di sebagian besar dunia. Oleh karena itu, kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus meningkatkan kekhawatiran atas subvarian Omicron baru BA.4 dan BA.5 yang saat ini mendorong lonjakan baru infeksi Covid-19 di Afrika Selatan.

“Di banyak negara, kita pada dasarnya buta terhadap bagaimana virus bermutasi. Kami tidak tahu apa yang akan terjadi selanjutnya,” kata Tedros, seperti melansir dari Times of India, Jumat (6/5/2022).

Karena itu, sehubungan dengan subvarian baru ini, Profesor Tim Spector, kepala ZOE Covid Study, turun ke YouTube untuk mengatasi masalah dan memberikan wawasan dua sub-varian Omicron baru.

Di bulan April, para ilmuwan Afrika Selatan mendeteksi dua subvarian Omicron baru yang dikenal sebagai BA.4 dan BA.5.

Meskipun Omicron siluman BA.2 tetap menjadi dominan, BA.4 dan BA.5 dikatakan lebih menular daripada BA.2 dan cenderung lebih efisien dalam menghindari kekebalan dari vaksin.

Menurut Prof. Spector, BA.4 dan BA.5 tidak menimbulkan risiko langsung. Namun, dia mecatat bahwa dia dan timnya terus mengawasi varian tersebut, karena kasusnya meningkat pesat di Afrika Selatan. Selain itu, profesor telah membuat daftar dua gejala yang perlu dianggap “sangat serius.”

Hilangnya indra penciuman adalah gejala umum selama munculnya infeksi Delta. Kebanyakan individu yang terinfeksi varian Delta mengalami gejala pernapasan bersama dengan perubahan tertentu pada sistem penciuman.

Juga dikenal sebagai Anosmia, itu adalah kondisi di mana orang kehilangan indra penciuman baik untuk waktu yang singkat atau lebih lama yaitu bahkan setelah pemulihan.

Menurut https://www.rs-import.com/ Prof. Tim Spector, kehilangan penciuman merupakan salah satu gejala yang tidak bisa dianggap enteng.

Tinnitus

Menurut Profesor Spector, tinnitus juga dikenal sebagai telinga berdenging, adalah gejala lain yang harus dianggap serius.

“Ini menunjukkan bagian lain dari tubuh sedang terpengaruh, sesuatu yang internal, lebih dekat dengan otak.”

Prof Spector dan timnya melakukan survei untuk mengecek prevalensi tinnitus pada orang yang terkena Covid-19. Ditemukan bahwa 19 persen atau satu dari lima orang yang terinfeksi Covid memang memiliki masalah telinga.

Menurut ZOE Covid Study, dari 14.500 individu berpartisipasi dalam survei, 5.000 dinyatakan positif virus Corona dan telinga berdenging. Menurut pasien, gejalanya “datang dan pergi dan bisa ringan hingga sedang selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan.”

Gejala tinnitus bisa bervariasi dari orang ke orang. Beberapa akan mendengar jeritan tinggi sementara yang lain akan mendengar raungan rendah. Konon, tinnitus akan terdengar seperti berikut:

  • Mengaum
  • Dering
  • Berdengung
  • Mendesis
  • Mengklik
  • Bersenandung
  • Mendesing
  • Berdenyut

Terlepas dari dua gejala yang disebutkan di atas, ada pula gejala paling umum yang terkait dengan Covid sejauh ini.

  • Demam
  • Batuk terus menerus
  • Sakit tenggorokan
  • Pilek
  • Sakit kepala
  • Kelelahan
  • Sakit badan
  • Masalah gastroinstinal

Afrika Selatan kembali alami lonjakan Covid-19

Sejauh ini, hanya ada sedikit peningkatan rawat inap dan tidak ada peningkatan kematian, kata Abdool Karim, pakar kesehatan masyarakat di Universitas KwaZulu-Natal.

Dilansir dari NBC News, Rabu (4/5/2022), Afrika Selatan mencatat lebih dari 6.000 kasus Covid-19 sehari, naik dari beberapa ratus kasus beberapa minggu lalu. Proporsi tes positif melonjak dari 4 persen pada pertengahan April menjadi 19 persen, menurut angka resmi.

Pengawasan air limbah juga menunjukkan peningkatan penyebaran virus Corona. Mutan baru tampaknya dengan cepat mencapai dominasi atas Omicron asli dan versi lain dari virus, tetapi Abdool Karim mengatakan terlalu dini untuk mengatakan apakah BA.4 akan menyebabkan peningkatan gelombang Covid-19 lagi.

Namun, versi baru ini penting karena varian Omicron pertama kali muncul pada November di Afrika Selatan dan Botswana sebelum menyebar ke seluruh dunia.

Ada satu tren yang mengkhawatirkan, kata Helen Rees, direktur eksekutif Institut Kesehatan Reproduksi dan HIV di Universitas Witwatersrand di Johannesburg. Anak-anak adalah yang pertama berakhir di rumah sakit, sama seperti selama gelombang Omicron asli.

WHO ingatkan masyarakat untuk tetap waspada

Dr. Stuart Campbell Ray, pakar penyakit menular Universitas Johns Hopkins, mengatakan kedua varian menyebar di populasi yang berbeda, dan dia tidak mengetahui data apa pun yang akan mendukung perbandingan langsung yang kuat.

Sejak awal pandemi, Afrika Selatan memiliki bagian terbesar dari Covid-19 di Afrika. Meskipun negara yang berpenduduk 60 juta jiwa itu berjumlah kurang dari 5 persen dari 1,3 miliar penduduk Afrika, Afrika Selatan memiliki lebih dari seperempat dari 11,4 juta kasus yang dilaporkan di benua itu dan hampir setengah dari 252.000 kematian di Afrika.

Para ahli mengatakan itu mungkin karena memiliki sistem kesehatan masyarakat yang lebih maju dan menyimpan catatan rawat inap dan kematian yang lebih baik daripada negara-negara Afrika lainnya. Lebih dari 44 persen orang dewasa Afrika Selatan divaksinasi terhadap Covid-19, menurut statistik pemerintah.

Benido Impouma, seorang pejabat WHO di Afrika, mengatakan lonjakan terbaru menunjukkan bahwa orang harus tetap waspada dan terus mematuhi langkah-langkah keselamatan publik seperti memakai masker, mencuci tangan dan menjaga jarak.